ISPA, Ketahuilah Penyebab dan Cara Mengatasinya

- Co-Author

Rabu, 13 September 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

ISPA, Ketahuilah Penyebab dan Cara Mengatasinya

i

ISPA, Ketahuilah Penyebab dan Cara Mengatasinya

Bizzy.my.id – ISPA sering menyerang pada anak yang mana belum memiliki kekebalan tubuh yang kuat. Sebab penyakit ini berhubungan erat dengan sistem pernapasan akut.

Di mana Penyakit ini lebih menyerang ke daerah saluran pernafasan. Sebagai contoh adalah influenza, sinus,flu biasa dan radang tenggorokan. 

Penyakit ini pun bisa menjangkit dari anak hingga dewasa, untuk kamu yang belum paham dengan penyakit ini, mari membaca artikel ini hingga selesai. Agar kamu mengetahuinya lebih dalam dan segera simak informasi yang Mimin berikan, yaitu

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Infeksi Saluran Pernapasan Akut 

Infeksi yang menyerang area pernapasan atas atau bawah disebut dengan Infeksi saluran pernapasan atau ISPA. Organ tubuh yang alami keadaan parah  biasanya faring, hidung, sinus dan laring.

Dimana penyakit ini menyerang imunitas tubuh anak-anak dalam masa perkembangan. Lantas apakah ISPA menular atau tidak? Seperti yang sudah kamu ketahui, bahwa virus ini akan masuk ke tubuh jika kekebalan tubuh menurun.

Kamu juga perlu mengetahui bahwa ISPA masuk dalam golongan covid19 yang mana langsung menyerang daerah pernapasan. Beberapa contoh penyakit ini, sebagai jajaran penyakit pernapasan adalah:

  • Batuk pilek.
  • Pneumonia.
  • Sinusitis.
  • Laringitis akut.

Nah, jika sudah mengetahui apa itu infeksi saluran pernapasan akut? Lantas apa saja penyebab dari penyakit ini?

Apakah Penyebab ISPA

ISPA
Apakah Penyebab ISPA

Musim peralihan menjadi salah satu penyebab munculnya wabah penyakit, seperti ISPA. Meskipun masuk dalam golongan penyakit ringan, namun tak bisa kamu sepelekan. 

Apabila penyakit ini tidak tertangani dengan baik tanpa ada tindakan, maka akan menjadi serius dan berujung kepada kesehatan yang menurun. Bahkan penyakit ini pun bisa mengancam jiwa kamu.

Baca Juga :  Manfaat SEO dan SEM dalam Digital Marketing serta Perbedaannya

Itulah mengapa kamu harus bisa waspadai penyakit ini agar tubuh terhindar dari penyakit berbahaya. Dimana penyebabnya adalah kuman dan virus berbahaya.

Orang yang sedang alami penyakit ini, ketika sedang bersin maka dapat dipastikan akan menginfeksi melalui sentuhan dan udara. Apalagi jika mereka telah melakukan kontak fisik dengan benda.

Nah, bagaimana apakah masih alami kebingungan tentang penjelasan mimin tersebut? Lantas apa saja gejala dari penyakit pernapasan tersebut? Untuk mengetahui pastinya harus berkonsultasi pada dokter supaya mengetahuinya.

Akan tetapi, ada beberapa ciri-ciri khusus yang bisa untuk mendeteksi apakah kamu menderita penyakit, yaitu sebagai berikut:

  • Demam.
  • Nyeri kepala.
  • Hidung Tersumbat.
  • Nyeri Tenggorokan.
  • Batuk.
  • Adanya gejala sinusitis.
  • Sulit untuk bernafas.
  • Memar pada kulit karena kurang oksigen.

Itulah mengapa kamu harus waspada mengenai ciri-ciri ISPA, dengan begitu dokter dapat menanganinya dengan optimal. Nah, agar lebih jelasnya lagi mimin akan informasikan bakteri atau virus, seperti:

Streptococcus Pneumoniae

Peradangan paru-paru faktor penyebabnya adalah pneumonia dan bakteri yang menginfeksi bernama streptococcus pneumoniae. Dimana penyakit ini akan membuat si penderita alami kesulitan bernafas, nyeri dada dan demam tinggi.

Pengobatan ISPA hanya bisa sembuh dengan menggunakan antibiotik dapat mencegah adanya komplikasi. Selain itu pula, kamu akan terhindar dari bakteri yang mana menyerah melalui droplet pernapasan.

Influenza

Flu dan influenza adalah penyebab umum penyakit infeksi saluran pernapasan, meskipun tergolong ringan. Namun, kenyataannya virus ini cukup merugikan bagi si penderita.

Biasanya influenza sering menyerang pada anak-anak yang akan memiliki kompilkasi tinggi. Selain itu, individu yang mempunyai riwayat penyakit kronis dan para orang tua.

Sebab mereka yang alami penyakit ini akan alami nyeri otot, batuk, pilek, demam tinggi dan lelah. Pada dasarnya penyakit ini hanya membutuhkan perawatan dengan beristirahat cukup. 

Baca Juga :  7+ Cara Mengelola Bisnis Jasa saat Terjadi kerugian

Virus RSV  (Respiratory Syncytial) 

Infeksi pernapasan pada bayi secara garis besar penyebabnya adalah RSV yang mana gejalanya seperti flu. Penyakit ini dapat membuat si penderita alami asma jika terjadi pada bayi. 

Penyakit ini muncul, ketika musim semi dan awal musim dingin, oleh sebab itu sebaiknya harus menjaga kondisi tubuh. Tentunya agar tetap sehat dan tak alami penurunan.

Bordetella Pertussis

Batuk rejan masuk dalam kategori penyakit ISPA, dimana penyebabnya karena bakteri yang bernama bordetella pertussis. Penderita akan alami batuk berkepanjangan dan akan semakin parah.  

Batuk rejan akan menjadi semakin parah, apabila tanpa adanya penanganan khusus. Apalagi si penderita masih bayi, dapat berbahaya dan membutuhkan pertolongan medis.

Itulah beberapa virus atau kuman penyebab penyakit infeksi pernapasan. Pada intinya penyakit ini terjadi karena kurangnya imunitas tubuh manusia.

Untuk mereka yang ingin sehat, maka harus tetap menjaga tubuh supaya terhindar dari beberapa virus penyebab infeksi pernafasan. Beberapa virus tersebut adalah sebagai berikut:

  • Adenovirus.
  • Rhinovirus.
  • Parainfluenza virus.
  • Virus corona.

Sedangkan bakteri penyebab munculnya penyakit infeksi pernafasan ini adalah:

  • Staphylococcus aureus.
  • Haemophilus.
  • Klebsiella pneumoniae.
  • Mycoplasma pneumonia.
  • Chlamydia.

Itulah bakteri dan virus penyebab penyakit gangguan pernapasan yang sangat berbahaya. Apalagi jika penanganannya lambat, maka akan menyebabkan kematian.

Cara Mendiagnosis ISPA

Bila ingin melakukan pemeriksaan mendalam, sebaiknya harus memeriksakan diri ke dokter. Pada umumnya akan ada serangkaian pemeriksaan terkait kesehatan dan seputar kesehatan pasien.

Pemeriksaan pertama pada pasien adalah penyakit bawaan yang dapat menganggu kesehatan atau riwayat penyakit. Lalu dokter juga akan melanjutkan pemeriksaan mulai dari hidung, tenggorokan dan telinga.

Selain memeriksa daerah pernapasan atas, dokter akan melanjutkan pernpasan bawah, yaitu organ paru-paru menggunakan stetoskop. Apakah alami adanya peradangan dan penumpukan cairan. 

Baca Juga :  Kecerdasan Buatan (AI) dan Perkembangan Menuju Masa Depan yang Lebih Cerdas

Jika pasien atau penderita alami asma akan ada pemeriksaan pada kadar oksigen. Bahkan dokter pun akan melakukan tes yang meliputi:

  • Tes darah.
  • Tes dahak.
  • melakukan CT scan dan ronsen dada.

Faktor Penyebab ISPA

Penyakit ini bisa terjadi pada siapa saja, apalagi jika imun tubuh menurun. Pastinya akan cepat menular pada bayi atau anak kecil.

Namun, terdapat beberapa orang yang sering alami penyakit ini diantaranya yaitu:

  • Orang dengan kekebalan tubuh yang cukup.
  • Anak bayi yang sering dibawa di keramaian.
  • Pasien yang memiliki penyakit paru obstruktif.
  • Asma.
  • Gagal jantung.
  • Orang yang memiliki penyakit HIV AIDS.
  • Leukimia.
  • Pasien pasca transplantasi organ.
  • Penyakit paru bawaan atau jantung.

Cara Penanganan Penyakit ISPA

Virus berbahaya ini biasanya akan sembuh sekitar 1 sampai 2 minggu. Dengan demikian, pengobatan insentif tetap berjalan hingga kondisi pasien membaik. 

Lalu jika dokter yang memeriksa menemukan adanya penyakit berbahaya yang ada dalam tubuh. Dokter biasanya akan menangani pasien ISPA dengan beberapa langkah yaitu:

  • Minum obat pereda demam.
  • Harus mengonsumsi obat untuk peradangan.
  • Mengkonsumsi obat batuk.
  • Minum air putih.
  • Konsumsi madu beserta lemon menggunakan air hangat
  • Dokter juga akan menyarankan untuk tidur dengan posisi kepala lebih tinggi supaya pernapasan menjadi lancar.

Penutup

Penyakit ISPA memang tergolong sebagai penyakit ringan. Namun, Penyakit ini jika dibiarkan tanpa adanya pengobatan bisa membahayakan si penderita.

Tentunya untuk mereka yang mengalami Penyakit ini segeralah berkonsultasi dengan dokter. Dengan berkonsultasi maka akan mendapatkan perawatan secara medis yang dibutuhkan oleh pasien.

Bila penyakit ini ditangani tepat waktu maka penyembuhannya pun cukup sebentar saja. Apalagi jika pasien meningkatkan imunitas tubuh dengan mengkonsumsi obat antibiotik.

Pada intinya menjaga kesehatan sangat penting yaitu dengan pola hidup sehat. Hal ini demi terhindar dari penyakit yang berbahaya, utnuk kamu yang belum paham bisa akses menuju ke youtube.

 

 

 

 

 

 

 

Posting Terkait

Bocoran Terbaru Menteri Prabowo-Gibran dari Elite TKN
Pelita Prabu Berkomitmen untuk Mewujudkan Politik Bersih di Jawa Timur
Kemenangan Satu putaran Prabowo Gibran, Pelita Prabu Bikin Program Anti Korupsi di Jawa Timur
Isu Banjir Impor Akibat Program Makan Siang Gratis Prabowo, TKN Angkat Suara
Kabinet Prabowo-Gibran: Peran Strategis Anak Muda di dalam Kabinet
Wakil Ketua TKN Prabowo-Gibran Ungkap Klaim Kontroversial Terkait Relawan
Reaksi PDIP Terhadap Pernyataan Prabowo Subianto Tentang Bung Karno
Dubes Palestina Yakin Prabowo-Gibran Konsisten pada Dukungan Palestina

Posting Terkait

Minggu, 19 Mei 2024 - 19:49 WIB

Bocoran Terbaru Menteri Prabowo-Gibran dari Elite TKN

Rabu, 15 Mei 2024 - 10:29 WIB

Pelita Prabu Berkomitmen untuk Mewujudkan Politik Bersih di Jawa Timur

Selasa, 14 Mei 2024 - 15:46 WIB

Kemenangan Satu putaran Prabowo Gibran, Pelita Prabu Bikin Program Anti Korupsi di Jawa Timur

Selasa, 14 Mei 2024 - 06:04 WIB

Isu Banjir Impor Akibat Program Makan Siang Gratis Prabowo, TKN Angkat Suara

Senin, 13 Mei 2024 - 06:18 WIB

Kabinet Prabowo-Gibran: Peran Strategis Anak Muda di dalam Kabinet

Minggu, 12 Mei 2024 - 07:30 WIB

Wakil Ketua TKN Prabowo-Gibran Ungkap Klaim Kontroversial Terkait Relawan

Sabtu, 11 Mei 2024 - 17:52 WIB

Reaksi PDIP Terhadap Pernyataan Prabowo Subianto Tentang Bung Karno

Jumat, 10 Mei 2024 - 20:05 WIB

Dubes Palestina Yakin Prabowo-Gibran Konsisten pada Dukungan Palestina

Posting Terbaru

Tech

10 Shortcut Microsoft Word Penting untuk Pemula

Kamis, 13 Jun 2024 - 09:59 WIB